Tuesday, December 23, 2014

KITA INI HAMBA ALLAH.



Hey, rentetan post yang lepas. 

Aku stress kat tempat kerja sampai terbawa-bawa dalam mimpi. Beremosi yang tak stabil. Nak exam lagi ni semua ni menyumbang kadar peratusan stress aku. Tak tahu la kenapa, aku terlalu stress dengan sorang staff baru ni pun iya. Aku terlalu expect die boleh ikut cara aku bekerja. Boleh bekerja dengan pantas dan tekun.

Aku silap besar.

Aku terlalu berharap die jadi macam aku. MANE MUNGKIN!. Tak mungkin orang boleh jadi macam aku. Sama juga aku, aku tak boleh jadi macam orang lain. Yes! Aku silap. Aku terlalu beharap die dapat bekerja dengan begitu expert dan efficient. Atau mungkin aku terlalu pentingkan kerja, pentingkan kualiti kerja, semua.  sebab tu aku jadi stress. Bila aku stress, period tak setabil :p. lepastu selera makan jadi tinggi maka potensi untuk gemuk adalah besar :p. eh memang aku stress banyak makan. Ade orang stress tak makan. Terbalik!

Petang semalam aku terbukak radio ikim. And u know what. Air mate aku menitik laju. Entah kenapa kata-kata penceramah jemputan dalam radio ikim tu sungguh menyentak perasaan aku. Aku tak tahu siapa. Sebab tak dengar dari mula. Ape yang aku paling paling ingat.

Bila kita dalam keadaan sukar, stress, bila di timpa musibah samada dari segi fizikal atau mental, katakan pada diri sendiri. Wahai _____nama sendiri sesungguhnya aku hamba Allah.
Katakan katakannn lah. Jadi aku pun berkata dalam hati untuk melihat sendiri keajaiban itu.

Wahai azi, sesungguhnya aku hanyalah seorang  hamba Allah.
Perghh die punya menusuk kelbu Allah je yang tahu. Begitu syahdu yang teramat kalah cerita Nad balik umrah. Perasaan yang ganjil. Tak tahu lah kenapa. Walaupun dalam doa aku sering titipkan ayat ni. :aku serahkan hidup ku, rezki ku, jodohku, dah seluruh hidupku hanya kepada-MU: tapi kali ni memang makan dalam. Sampai semua stress, kecelaruan hati aku hilang serta merta.

Aku kan memang perangai dari dulu, cepat naik angin. Dan cepat muhasabah diri. And sekarang ni, aku takde la nak mara-mara je. Aku biakan je la. Lain orang, lain cara bekerja. Aku Cuma harap beliau boleh bagi komitmen dalam bekerja tu saja. Itu sahaja yang aku harap untuk menyenangkan kerja aku. Aku fikir, ini ujian untuk aku. Maka haruslah aku tempuh ujian ini. Terima kasih Allah kerana menyedarkan kesilapan aku!


*header baru pakai nama facebook. J

2 comments :

aswadz said...

kita tak boleh nak harapkan org jd mcm kita, ye tak. staff baru tu pun mesti ada cara bekerja dia sendiri. jgn mls sudah.

Najib Ariyan said...

Salam kenal dan salam singgah...

SELAMAT TAHUN BARU 2015

semoga tahun mendatang akan menjanjikan kebahagiaan untuk semua... aminnnn