E-MAIL

88azinur@gmail.com

Friday, August 2, 2013

BARISAN PERTAMA : TANYA SAMA IMAN, APA SEBAB GOYAH?

DEAR IMAN :

Sering kali hati ini dinodai oleh keterlekaan dunia. Saat itu kita seakan buta dalam menilai yang mana haq dan batil. Sentuh hati ini dengan maghfirah, belai hati ini dengan tarbiyah. Ketahuilah bahawa saat kita berjuang namun kurangnya tarbiyah, kita seakan kalah dan apabila kita bergerak kerja dan kurangnya tarbiyah kita pasti lemah.

Segenap ruang, telitilah apa kekurangan diri agar kita terus mampu mengubahnya. Perbaiki dasar islam kita iaitu aqidah dan ibadat,kerana hanya aqidah yang sejahtera akhlak yang mantap mampu dibina dan ibadat yang benar mampu dizahirkan. Kita terlalu lemah menyatakan hasrat hati mengikut keutamaan,sebab itulah melahirkan peribadi muslim yang mantap itu sangat membimbing kita untuk bergerak lebih jauh. Perkara yang basic tidak diperkukuh,bagaimana pula kita mampu teguh bergerak lebih jauh. Jadi kemaskini urusan,susun atur urusan kita untuk membina tarbiyah dalam diri yang mantap.

Kita memang tak pernah lari dari kesilapan,tapi itu bukan alasan untuk kita terus berada dalam kejahilan yang lalu. Oleh yang demikian,seseorang yang berubah dari sejarah silam kepada kehidupan yang baru,janganlah diungkit perkara lalu nya,kerana sangat perit untuk dikenang kejahilan lalu. Apa yang terdaya adalah melupakannya dan membina sejarah hidup yang lebih kemas dan rapi. Saat indah dalam islam adalah,apabila kita mengukir niat di hati untuk berhijrah kepada yang lebih baik,saat itu Allah akan hadirkan orang2 yang terbaik untuk berada di samping kita,namun suatu saat Allah akan uji dengan menjauhkan dia dari kehidupan kita. Bisiklah pada hati mu “Aku berubah kerana Allah atau kerana manusia?”.


DEAR IMAN :

Kita ini hanya insan biasa. Oleh yang demikian,saat kita hebat diuji,sering kali hati ini mengeluh. Rupanya baru sekelumit Cuma cinta ini untuk Allah dikait. Berhentilah menyatakan,kepada bakal imam/bakal makmum ku,atau kpd bakal zauj/ah ku,atau mungkin juga bakal tulang rusuk kiri/pendampingku dan sewaktu dengannya. Bagaimana ingin menyatakan soal mereka sedang hati ini masih lalai mengingatiNya. Sedikit nota untuk kita semua,siapa pun mereka,tinggalkanlah mereka dengan Allah,kerana hanya Allah yang layak dan mampu menjaga mereka.

“cukuplah bagiku,kau Ya Allah,
Tiada yang disembah melainkanMu ya Allah,
Ya Allah kurniakanlah,
Ketenangan dunia dan akhirat,
Limpahkan kami Nur hidayahMu,
Jauhkan kami dari azabMu,
Cintakan bunga akan layu,
Cintakan manusia akan mati,
Cintakan Allah kekal abadi,
Itulah cinta,cinta yang hakiki”


DEAR IMAN :

Bila kita bergerak ke luar rumah,contoh pergi jalan2,shopping,riadah atau bercuti apa yang kita akan buat bila dekat luar. Bila kita pandang berbagai ragam manusia,bila kita pandang alam ciptaan Allah dan senang kata setiap pandangan kita. Seandainya pandangan kita kepada semua yang kita lihat hanya sia2 atau hanya sekadar memandang tanpa berfikir. Alangkah ruginya kita. Cuba pandang segenap ruang itu dengan berfikir. Cari ibrah dan cari macam mana nak selesaikan masalah yang kita lihat tu. Atau,kita lebih suka pandang dan biarkan. Nampaknya,kita bukan sekadar lemah iman,lagi teruk dari katak yang bawah tempurung. At least katak bawah tempurung dia tak keluar dari tempurung sebab tu x tahu dunia luar. Tapi kita dah melangkah ke dunia luar tetapi tetap static pemikiran kita. Tanya sama iman,apa sebab goyah,mungkin aqidah yang lemah.


kdt : permata kalbu


*hasil tulisan sepupu yang banyak mengajar aku erti sebenar kehidupan. semoga bermanfaat






No comments :